SUMEDANG TANDANG – NGARANGRANGAN

Terbit:

konon sebagian orang menyebutkan seperti halnya “Monumen Endog”, yang tidak ada isinya…?

SUMEDANG kaya akan mitos. Sebagian masyarakat tetap memelihara mitos-mitos tersebut.  Salah satunya yang cukup menggelitik adalah adanya uga ‘Sumedang Ngarangrangan’. Uga seolah merupakan pembenaran dari keadaan sekarang, yang oleh sebagian orang tidak lebih baik dari tempo dulu. Uga adalah untaian kata atau kalimat yang secara simbolis berisi ramalan leluhur tentang keadaan yang dihadapi pada suatu waktu nanti.

Munculnya uga ‘Sumedang Ngarangrangan’ menurut Prof. Dr. Nina Herlina Lubis, MS secara historis dapat dilacak ke masa silam. Karena Raden Djamu masih kecil (kelak lebih dikenal dengan sebutan Pangeran Kusumahdinata IX alias Pangeran Kornel) ketika ayahandanya wafat, maka pemerintah VOC mengangkat keturunan dari Parakanmuncang sebagai Bupati, berkuasa dari 1773-1791. Situasi yang tidak nyaman ini karena Sumedang tidak dipimpin oleh keturunan Sumedang sendiri, menimbulkan uga ‘Sumedang Ngarangrangan’. Kata ngarangrangan menunjukkan pohon yang daunnya berguguran dengan dahan yang kering meranggas (konon sebagian orang menyebutkan seperti halnya “Monumen Endog”, yang tidak ada isinya…?)

Keadaan ngarangrangan pada waktu itu lebih terasa lagi oleh Bupati ketika mereka diangkat menjadi pegawai Kerajaan Belanda yang hanya menerima gaji. Bupati yang berkuasa sebagai Raja tentu merasa hak istimewanya dikurangi dengan hanya menerima gaji. Seluruh bupati di Jawa dan Madura sama, mengalami birokratisasi ini.

BTCClicks.com Banner
[ To read this story ], or [ you can read on to the next page ].

Subscribe

Terima kasih telah membaca berita ini. Untuk update informasi setiap saat silakan masukan e-mail anda di bawah ini.

11 Responses

  1. ependi22/05/2010 at 15:38

    ya begitulah, yang membuat sumedang ngarangrangan adalah urang sumedang sendiri, TERBUKTI sudah pemimpinnya orang luar sumedang ORANG SUMEDANG rontok oleh pangbibita, hanjakal kuring teu bisa nyoblos da keur ngumbara, asa sedih ningali jalan pada RUKSAK, sumedang eleh ku kota atawa kabupaten lian di JABAR
    PANTESNA ORANG SUMEDANG JADI TUAN DI TANAH SENDIRI meh apal naon kahayang jeung maksud rahayat urang sumedang

  2. kang haji22/05/2010 at 17:04

    ” mugi wae tiasa ngajantenkeun i’tibar kanggo urang sadaya…, lenyepaneun sarerea…!”

  3. Dadang AR25/05/2010 at 07:30

    Menurut pendapat saya mah permasalahan ganti rugi bisa diselesaikan kalau sosialisasi pemerintah kepada warga yang terkena proyek tepat. Pemerintah juga jangan malah ikut ‘bermain’ dengan menjadi calo atau apalah namanya. Kami mendengar informasi dari Polda Jabar bahwa Kang Sekda juga terbelit masalah pembebasan ganti rugi tanah. Jadi ulah korupsi kudu eling. Tegesna mah kitu kang Asep nya?

  4. Salim02/08/2010 at 11:47

    Salam Kenal

    Mudah2an Sumedang dan sekitarnya maju dlm pembangunan untuk mencapai kesejahteraan masyarakat.Terhidar dari oknum pungli dan pejabat korupsi, mari Kita awasi dana pembangunan/ realisasi dlm bentuk apapun.Siapa lg yg bisa merubah Sumedang lebih maju dlm segi apapun. Hanya satu jwban PEMDA dan WARGA SUMEDANG SENDIRI.jalan raya salah satu sarana penting yg sepatutnya dipehatikan untuk lajunya perekonomian warga Sumedang jgn smpe jalan penuh lubang, tambalan yg tidak rata / rapi,SUMEDANG TANDANG NYANDANG KAHAYANG ada yg tau artinya itu?.Ada yg tau ga mitos orang tua dulu “Sumedang Ngarangrangan”, “Darmaraja saukur beja”…..ad sambunganya ada yg tau ga?
    by
    salim

  5. Nandang Suherman30/08/2010 at 14:03

    Cukup menarik untuk membahas isue “ngarangrangan” dan akan tetap menjadi “UGA” bagi warga Sumedang, bagi yg berfikir positif akan menjadi pemicu, bagi yg “poasrah’ akan menjadi pembenar. Sy termasuk yg mengimani ttg “nasib” ditentukan oleh kita (warga), bukan oleh Uga. usul yg disarankan ada yg sdh masuk di dokumen kebijkan (RPJMD/P Kab. Sumedang), namun yg pasti perlu pengawalan bersama terutama dari aktor kunci (DPRD) dan elit Pemda, krn dari praktik yg ada seringkali gagasan yg bagus sering menjadi mubajir di tataran impelemtasinya

  6. abdee kusnadi17/04/2011 at 20:49

    sampurasun….!!
    Simkuring salaku urang Sumedang ngaraos bingah ku ayana rencana sababaraha proyek anu ageung nu bakal di bangun di kota Sumedang, sapertos Bendungan Jati Gede anu pembangunan na nuju di keureyeuh, jalan tol cisumdawu anu sakedap deui bade di payunan, oge bandara internasional. Mudah-mudahan proyek ieu teh tiasa nyandak kasaeaan oge manfaat khususna ka urang Sumedang umumna ka urang luar Sumedang. Tinggal kembali deui ka urang sadaya khususna warga Sumedang, tiasa ningali celah (kreatif oge inovatif)dina hal perekonomian anu akhirna masyarakat Sumedang tiasa ningkatkeun penghasilan nana. Ieu tiasa di sebatkeun peluang pikeun ngaronjatkeun perekonomian, boh kanggo PAD Kabupaten na oge kanggo warga Sumedang na. Nuhun

  7. aria katryaziz22/04/2011 at 15:25

    asalamualiakum…
    abdi urang sumedang,,abdi bangga janten urang sumedang..selamat hari jadi kota sumedang.. ti situraja

  8. Rizky20/05/2011 at 22:39

    Milih bupati wong jowo nya jd kitu akibatna, sumedang ancur jawa sejahtera.

  9. Ajat Sudrajat09/06/2011 at 20:01

    Assalaamu’alaikum,,,,,,,,,,,,
    Sampurasuun……

    Neda Widi , bade “LING” ti smpnusmd.blogspot.com ka sumedangonline.com

    Hatur nuhun…..

  10. Author

    admin09/06/2011 at 21:01

    mangga kang, bilih rss-na bade kangge nga-update

  11. wildan19/01/2012 at 13:22

    sebagai org sumedang asli kunaon make marilih don murdono pan di sumedang teh seeur keneh org” anu hebat,tong sok kabitaan ku duit saeutik ti baheula oge sumedang mh kerajaan anu merdeka embung di atur” ku batur da urg sumedang teh palinter conto: bpk Ali sadikin bs ngawangun kota jakarta anu sakitu gede na.hatur nuhun dulur sadayana Sangkanjaya Darmaraja

Leave a Reply