Home / Pilihan Redaksi / SUMEDANG

Selasa, 4 Desember 2018 - 18:02 WIB

Sumedang Gelar Musrenbang RPJMD 2018-2023



SUMEDANG – Pemerintah Kabupaten Sumedang menggelar Musrenbang RPJMD 2018-2023 di Hotel Puri Khatulistiwa Jatinangor, Selasa, (4/12/2018). Musrenbang dengan tema “Terwujudnya Masyarakat Sumedang Yang Sejahtera, Agamis, Maju, Profesional dan Kreatif (SIMPATI) pada Tahun 2023” dibuka Bupati Sumedang H. Dony Ahmad Munir.
Dalam siaran persnya, musrenbang kali ini disebut-sebut merupakan forum musyawarah antar pemangku kepentingan untuk membahas dan menyepakati rancangan RPJMD Kabupaten Sumedang Tahun 2018-2023. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk memperoleh masukan-masukan dari peserta demi mewujudkan penajaman, penyelarasan, klarifikasi dan kesepakatan terhadap tujuan, sasaran, strategi, arah kebijakan, dan program pembangunan daerah.
Plt. Kepala Bappeda Hj. Tuti Ruswati dalam laporannya menyampaikan, langkah-langkah terkait dengan penyusunan telah dilakukan dimulai dari penyusunan Teknokratik sampai pada rancangan awal RPJMD sebagai penyempurnaan dari rancangan teknokratik yang berpedoman pada visi misi dan program unggulan kepada pemangku kepentingan sebagai konsultasi publik.
Terkait penyusunan tersebut, lanjut Tuti, hal ini sebagaimana telah diatur dalam peraturan Menteri Dalam Negeri nomor 86 tahun 2017 bahwa rancangan awal RPJMD yang disampaikan oleh bupati pada DPRD akan dibahas dan memperoleh kesepakatan untuk kemudian dirumuskan dalam bentuk nota kesepakatan yang ditandatangani oleh bupati dan ketua DPRD yang selanjutnya akan dikonsultasikan kepada gubernur untuk dilakukan evaluasi sebagai bahan penyempurnaan Ranwa RPJMD.
“Hasil Musrenbang yang dilaksanakan akan menjadi bahan penyempurnaan ranwa RPJMD sebagai rancangan RPJMD dan bahan Raperda tentang RPJMD yang akan disampaikan bupati kepada DPRD kabupaten Sumedang,” jelas dia.
Bupati Sumedang H. Dony Ahmad Munir dalam sambutannya menyampaikan bahwa pelaksanaan musrenbang merupakan sebuah keharusan konstitusi yang mengamanahkan bahwa bupati dan wakil bupati harus menetapkan RPJMD maksimal 6 bulan setelah dilantik.
Dikatakan Bupati, untuk membuat dokumen perencanaan 5 tahun kedepan sangat dibutuhkan curahan pemikiran dari seluruh peserta sehingga dapat memberikan kontribusi positif terhadap kemajuan dan kesejahteraan masyarakat kabupaten Sumedang.
“Kehadiran kita disini adalah untuk mencurahkan pikiran yang hasilnya akan bermuara pada kemajuan dan kesejahteraan masyarakat. Silahkan curahkan segala pikiran, ide-ide brilian dari para peserta sehingga akan menjadi panduan dalam menjalankan roda pemerintahan. Saya tidak ingin sebuah kegiatan hanya sebuah formalitas tanpa ada makna sama sekali. Untuk itu, saya harap kegiatan ini bisa dihayati, kita jiwai dan bisa dilaksanakan dengan serius dan sungguh-sungguh dengan mencurahkan yang terbaik untuk menyusun dan menyempurnakan RPJMD,” ujar bupati.
Sebagai bahan pembahasan musrenbang, dalam kesempatan tersebut bupati mencoba mereview kembali visi misi Sumedang Bupati dan wakil bupati. Menurutnya, merumuskan RPJMD berangkat dari 5 permasalahan dan 6 potensi yang ada di Kabupaten Sumedang.
Lima permasalahan tersebut yaitu Kemiskinan dan pengangguran, Kesehatan, Infrastruktur, Masalah investasi dan pertumbuhan ekonomi yg mandeg serta Kinerja ASN.
Adapun 6 Potensi yang dimaksud yaitu, SDM, SDA yang melimpah, Sejarah dan Nilai Budaya Luhur dengan perubahan slogan yakni “Sumedang Napak Dina Agama Ngapak Ku Budaya”, kemudian Letak geografis center of growht, kawasan Ekonomi khusus Jatigede Buahdua dan tomo (butom) dan Kawasan Pendidikan Jatinangor. [iwan]

Baca Juga  Perkuat Sinergitas, GP Ansor Sumedang Kunjungi DPD Partai Golkar
Sumber Berita: SUMEDANG ONLINE

Share :

Baca Juga

Tampak Muka SD Negeri Cijolang. FOTO: Humas Setda Sumedang.

PENDIDIKAN

Setelah SDN Cijolang, Disdik Sumedang Berharap Pembangunan Dilanjut ke Dua SD Terdampak Tol

DAERAH

Sertijab Camat Ujungjaya
Jajang Heryana, SE selaku Bendahara DPD Partai GOLKAR Kabupaten Sumedang saat menyerahkan langsung secara pribadi telah mengembalikan Formulir Pendaftaran, beserta seluruh Berkas Persyaratan, termasuk dukungan rekomendasi dari Pemegang Hak Suara, untuk menjadi Calon Ketua DPD Partai GOLKAR Kabupaten Sumedang masa bhakti 2020-2025 yang ke-2 pertama pada pukul 14.07 WIB. Sabtu, 22 Agustus 2020.

Pilihan Redaksi

Pasca Musda X DPD Golkar Sumedang, Jajang: Tak Ada Lagi Kubu-kubuan

SUMEDANG

Uang Pembebasan Lahan Tol Cisumdawu Dinanti Warga

Pilihan Redaksi

Gubernur Jabar: Rp16 Miliar untuk Pembangunan Alun-Alun Sumedang

Pilihan Redaksi

PDI Perjuangan Sumedang Gelar Seleksi Bakal Calon Legislatif

Pilihan Redaksi

Diduga Langgar PKPU, Billboard Paslon Ini Diturunkan
Deden Yayan Rusyanto selaku Wakil Ketua DPD Partai Golkar Kabupaten Sumedang saat memberikan keterangan pers pada SUMEDANGONLINE. Kamis, 16 Juli 2020.

Pilihan Redaksi

Berbekal Pengalaman, Deden Siap Nyalon Jadi Ketua DPD Golkar Sumedang