Home / FEATURE & OPINI

Senin, 4 Januari 2021 - 19:39 WIB

Emil Klaus Fuchs Agen Ganda Seorang Doktor Fisika

Emil Klaus Fuchs

ISTIMEWA/MI5.GOV.UK POSE: Emil Klaus Fuchs


EMIL Klaus Fuchs adalah warga negara Jerman yang bergabung dengan Partai Komunis Jerman pada tahun 1930-an tetapi terpaksa melarikan diri ke Inggris pada tahun 1933 ketika Nazi berkuasa. Ia memperoleh gelar doktor dalam bidang fisika dari Universitas Edinburgh dan memperoleh jabatan pengajar di universitas tersebut.

Pada tahun 1939, ketika Perang Dunia Kedua meletus, dia ditahan di Pulau Man dan kemudian dikirim ke Kanada sebagai warga negara musuh. Dia akhirnya dibebaskan dan kembali ke Edinburgh pada tahun 1941, di mana keahlian ilmiahnya membuatnya direkrut untuk bergabung dengan program senjata nuklir TUBE ALLOYS – setara dengan Proyek Manhattan di Inggris.

Pada akhir 1941, setelah invasi Jerman ke Uni Soviet, Fuchs menghubungi Jurgen Kuczynski, seorang komunis Jerman yang diasingkan untuk menawarkan informasi kepada Rusia tentang proyek TUBE ALLOYS. Dia dihubungi dengan kontak di badan intelijen militer GRU Rusia, di mana dia lulus penelitian atom rahasia.

Fuchs kemudian menyatakan bahwa dia dimotivasi oleh keyakinan bahwa Soviet berhak mengetahui tentang proyek bom atom. Dick White, yang menjadi Direktur Jenderal MI5 pada 1950-an, membandingkan motif Fuchs dengan keinginan akan uang yang memotivasi banyak mata-mata lain dan menyimpulkan bahwa motifnya “relatif murni. Ilmuwan yang menentang taktik AngloAmerika, dia menahan informasi penting dari sekutu yang melawan musuh bersama. ”

MEMATA-MATAI SOVIET

 Fuchs diberi nama kode REST dan dipindahkan pada tahun 1942 ke agen GRU lainnya, Ursula Beurton (nama sandi SONYA). Keduanya bertemu secara teratur di Banbury, Oxfordshire di mana Fuchs memberikan dokumen rahasia kepada Beurton. Pada tahun 1943, Fuchs dikirim untuk bergabung dengan Proyek Manhattan sebagai bagian dari tim ilmuwan Inggris. Dia memainkan peran kunci dalam proyek tersebut selama tiga tahun ke depan, mengembangkan banyak desain, persamaan, dan teknik yang digunakan untuk membuat bom atom pertama.

Selama periode ini, Fuchs berhubungan dengan seorang agen GRU yang hanya dikenalnya sebagai “Raymond”. Agen tersebut adalah warga negara Amerika bernama Harry Gold, dengan nama sandi GUS (“angsa” dalam bahasa Rusia), yang telah bekerja untuk Soviet sejak 1934.

Baca Juga  Salat Awal Waktu Selamatkan Satu Keluarga dari Musibah Tragedi Cae

Keduanya bertemu di sejumlah lokasi, termasuk Kota New York dan Santa Fe, New Mexico, dimana Fuchs memberikan informasi tentang masalah teknis yang berkaitan dengan desain bom atom. Ketika digabungkan dengan informasi dari sumber lain, ini membantu Rusia membuat kemajuan pesat dalam mengembangkan apa yang secara efektif merupakan salinan rancangan bom atom Amerika.

Ketika Fuchs kembali ke Inggris pada tahun 1946, dia ditawari jabatan bergengsi di Badan Penelitian Energi Atom Inggris di Harwell, Oxfordshire, di mana dia bekerja pada pengembangan energi nuklir. Pentingnya dan kerahasiaan pendirian sedemikian rupa sehingga dijuluki “Yang Kudus dari Kekudusan”. Keamanan ketat; MI5 melakukan penyelidikan terhadap Fuchs yang meninjau catatannya, termasuk tuduhan aktivitas komunis sebelum perang, tetapi tidak menemukan apa pun yang memberatkan. Namun, Fuchs terus memata-matai hingga akhirnya terungkap pada tahun 1949.

Fuchs akhirnya tertangkap oleh pelanggaran keamanan Soviet. Sejak 1943, Inggris dan Amerika Serikat telah mengerjakan proyek dengan nama sandi VENONA untuk memecahkan kode rahasia Soviet. Praktik keamanan Soviet yang buruk memungkinkan pemecah kode AS menguraikan sejumlah besar pesan, beberapa di antaranya adalah laporan pertemuan Fuchs dengan Gold.

Jelas bahwa ada mata-mata utama Soviet di Proyek Manhattan. Investigasi AS dan Inggris berfokus pada identifikasi individu yang bersangkutan. Meskipun pada awalnya tidak jelas apakah Fuchs adalah agen yang dikenal sebagai REST, para penyelidik dapat mempersempit tersangka menjadi hanya dua orang – Fuchs sendiri dan sesama ilmuwan kelahiran Jerman, Rudolf Peierls. Pada tahun 1949, menjadi jelas bahwa Fuchs adalah Penghianatnya.

Tidak mungkin menggunakan materi VENONA untuk menghukum Fuchs – karena kerahasiaan VENONA yang ekstrim, penyadapan tidak dapat diungkapkan di pengadilan. Sejak Juli 1949, MI5 menyadap surat dan panggilan telepon Fuchs tetapi tidak menemukan apa pun yang memberatkan. Diputuskan bahwa tekanan akan diberikan pada Fuchs untuk membujuknya agar mengaku.

Baca Juga  Belajar Hidup di Dunia Modern

BAGAIMANA FUCHS TERUNGKAP 

William “Jim” Skardon, mantan perwira Cabang Khusus polisi, dipilih untuk tugas itu. Dia diberi kesempatan ketika ayah Fuchs menerima jabatan di Universitas Leipzig di Jerman Timur yang dikuasai komunis. Ini adalah masalah keamanan potensial bagi Fuchs, yang telah membahas masalah tersebut dengan pihak berwenang di Harwell.

Skardon dapat menggunakan ini sebagai dalih untuk mengatur serangkaian pertemuan dengan Fuchs untuk membahas kehidupan pribadi ilmuwan tersebut.

Skardon secara bertahap mendapatkan kepercayaan dari Fuchs selama beberapa bulan. Dia akhirnya menghadapi Fuchs pada bulan Desember 1949 dengan berita bahwa keterlibatannya dalam spionase diketahui oleh MI5. Ilmuwan itu awalnya membantah tuduhan itu, tetapi sebulan kemudian dia memberi tahu Skardon bahwa hati nuraninya telah memaksanya untuk berterus terang.

Fuchs memberikan pengakuan panjang kepada interogatornya meski agak parsial. Dia mengakui bahwa dia telah menjadi mata-mata Soviet sejak 1942 dan telah memberi mereka rahasia penting tentang proyek bom atom. Namun, pada saat yang sama, dia secara konsisten menolak untuk membocorkan beberapa aspek dari pekerjaannya sebagai mata-mata. Setelah sidang singkat di mana ia mengaku bersalah atas tuduhan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi, ia dijatuhi hukuman maksimal – empat belas tahun penjara. Setelah dibebaskan, dia pergi ke Jerman Timur, di mana dia meninggal pada tahun 1988.

Kisah kasus Fuchs tercakup dalam Pengkhianat: Kehidupan ganda Fuchs, Pontecorvo, dan Nunn May oleh Alan Moorehead. File MI5 asli pada kasus Fuchs dapat dilihat di Arsip Nasional. – Britania Raya

*Security Service, umumnya dikenal sebagai MI5 (Unit Intelijen Militer, unit 5), adalah kontra-intelijen dan agen keamanan domestik Britania Raya dan merupakan bagian dari mesin intelijen di samping Secret Intelligence Service (SIS atau MI6) berfokus pada ancaman asing.

*GRU (Glavnoje Razvedyvatel’noje Upravlenije) yang pertama dibentuk pada tanggal 21 Oktober 1918, adalah Intelijen Militer Rusia yang mengendalikan dinas intelijen militer dan pasukan khusus GRU .

 

Diterjemahkan oleh Mas Bram dari laman https://www.mi5.gov.uk/klaus-fuchs

Sumber Berita: SUMEDANG ONLINE

Share :

Baca Juga

FEATURE & OPINI

Pendidikan Mahal, Kok Bisa?

FEATURE & OPINI

Mesin Perontok Gabah Buatan SMKN1 Sumedang (2/Habis)
KETUA Tim Pakar Gugus Tugas Penanganan Percepatan Covid-19 Wiku Adisasmito

FEATURE & OPINI

Cairan Disinfektan Tidak Disemprotkan Ke Tubuh

FEATURE & OPINI

Trio B3ntang Sumedang, Makin Bersinar
KETUA Tim Perawatan Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kapten Fitdy Eka

FEATURE & OPINI

Rindu Ingin Pulang, Perawat COVID-19 Ajak Masyarakat Taati Protokol Kesehatan
ilustrasi-ponsel

FEATURE & OPINI

Waspada! Radiasi Ponsel Dapat Sebabkan Isi Kepala jadi Berkabut

FEATURE & OPINI

Harus Khilafah, Gagal Paham ?

FEATURE & OPINI

Tukang Surabi, Ber-omzet Rp 200 ribu