Home / Pilihan Redaksi / SUMEDANG

Kamis, 8 Juli 2021 - 22:34 WIB

BOR RSUD Sumedang Capai 82,69 Persen, Satgas Covid -19 Siapkan Skenario Distribusi Pasien

Juru bicara Satgas COVID-19 Kabupaten Sumedang, Nela Megalita menyebutkan jika Bed Occupancy Ratio (BOR) atau tingkat keterisian Tempat Tidur di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sumedang mencapai 82,69 Persen. Data tersebut tercatat hingga pukul 14.00, Kamis (8/7/2021).

FITRIYANI GUNAWAN/SO KETERANGAN PERS: Juru bicara Satgas COVID-19 Kabupaten Sumedang, Nela Megalita menyebutkan jika Bed Occupancy Ratio (BOR) atau tingkat keterisian Tempat Tidur di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sumedang mencapai 82,69 Persen. Data tersebut tercatat hingga pukul 14.00, Kamis (8/7/2021).


SUMEDANG –  Juru bicara Satgas COVID-19 Kabupaten Sumedang, Nela Megalita menyebutkan jika Bed Occupancy Ratio (BOR) atau tingkat keterisian Tempat Tidur di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sumedang mencapai 82,69 Persen. Data tersebut tercatat hingga pukul 14.00, Kamis (8/7/2021).

“BOR sendiri merupakan angka yang menunjukan persentase penggunaan tempat tidur (TT) di unit rawat inap. Pentingnya BOR diinformasikan kepada masyarakat agar tahu bahwa RSUD Sumedang sudah penuh,” ungkap Nela saat memberikan keterangan persnya.

Dikatakan dia, semakin tinggi nilai BOR berarti semakin tinggi penggunaan tempat tidur di RSUD Sumedang yang digunakan untuk perawatan pasien. Semakin banyak pasien yang menggunakan tempat tidur berarti pula semakin besar beban kerja petugas di fasilitas pelayanan kesehatan tersebut.

Baca Juga  DPRD Dorong Inspektorat Dalami Kasus PDAM Tirta Medal

“Termasuk besar pula resiko kemungkinan untuk tidak bisa menerima pasien baru.

Lebih lanjut dia menyebutkan, untuk menghindari gagal rawat pasien terkonfirmasi COVID, Satgas COVID19 Kabupaten Sumedang menyampaikan solusi dengan pembagian distribusi pasien ke beberapa tempat yang lainnya.

Adapun pengaturannya adalah demikian:

  1. RSUD Sumedang dan Rumah Sakit lainnya di Sumedang, menjadi rujukan bagia pasien dengan terkonfirmasi COVID19 untuk katagori Berat,
  2. Rumah Titirah Simpati (RTS) yang berlokasi di Islamic Center Sumedang, menjadi rujukan bagi pasien yang terkonfirmasi COVID-19 untuk katagori Sedang,
  3. Puskesmas yang berada di seluruh Kecamatan yang menyediakan rawat inap, menjadi rujukan bagi pasien terkonfirmasi COVID-19 untuk katagori sedang, dan
  4. Bagi pasien yang terkonfirmasi COVID19 dengan katagori ringan, tidak ada Komorbid (penyakit penyerta), disarankan untuk melakukan isolasi dan perawatan di Rumah masing-masing (Isolasi Mandiri _ Isoman) atau di rumah isolasi yang disiapkan oleh Kecamatan atau desa masing-masing.
Baca Juga  Menpora: olahraga tradisi harus dilestarikan dan dikembangkan

Bagi Pasien, yang berkatagori sedang dan berat, Pemerintah yang akan menjemput pasien ke rumahnya melalui PSC 119 (public Safety Service) yaitu layanan kegawatdaruratan bidan kesehatan yang menjadi unggulan Pemkab Sumedang.

“Kami tidak menyarankan kepada warga Sumedang yang sakit dengan indikasi seperti terkonfirmasi Virus Corona, untuk datang ke Rumah Sakit sendiri,” tutur Nela. ***

Sumber Berita: SUMEDANG ONLINE

Share :

Baca Juga

PENDIDIKAN

LKP 2018 STKIP Sumedang, Scout Spensa Rebut 27 Medali
Petugas gabungan sedang menggelar operasi pengawasan dan penegakan disiplin prokes COVID-19 di Desa Haurgombong, Kecamatan Pamulihan, Kabupaten Sumedang, Kamis (17/12/2020).

Pilihan Redaksi

Banyak Pelanggar Prokes, Hari Ini Satpol PP Sumedang Kumpulkan Denda Total Rp915 Ribu

OLAHRAGA

Atlet Paralayang Sumedang Ini Dapat Kadeudeuh Paling Gede

Pilihan Redaksi

Hj Lilis Santika Optimistis Kembali Ngantor di Senayan

Nasional

Kampoeng Ramadhan 2017, Tayangan Penuh Makna dan Keceriaan

Advertorial

Libur Lebaran 2019, BPJS Kesehatan Pastikan Layanan Peserta JKN-KIS Tetap Prima

Pilihan Redaksi

Forkompimcam Cimanggung Lakukan Penyemprotan Disinfektan

Pilihan Redaksi

Sudah Setahun Upah Proyek Tahura Gunung Kunci Tak Dibayar Rekanan Disbudparpora