Jabar Stunting Summit 2022, Wabup Sumedang Bidik Target Zero Stunting

Wakil Bupati Erwan Setiawan menghadiri Pembukaan Jabar Stunting Summit (JSS) 2022 di Gedung Sate Bandung, Selasa (13/12/ 2022).
Wakil Bupati Erwan Setiawan menghadiri Pembukaan Jabar Stunting Summit (JSS) 2022 di Gedung Sate Bandung, Selasa (13/12/ 2022).

SUMEDANGONLINE – Wakil Bupati Erwan Setiawan menghadiri Pembukaan Jabar Stunting Summit (JSS) 2022 di Gedung Sate Bandung, Selasa (13/12/ 2022). Acara yang diinisiasi Tim Percepatan Penangulangan Stunting (TPPS) Jawa Barat tersebut secara resmi dibuka oleh Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruhzanul Ulum didampingi Ketua Komisi V Provinsi Jabar Abdul Haris Babihoe.

Wabup Erwan Setiawan dalam kesempatan tersebut mengharapkan agar pelaksanaan JSS bisa meningkatkan komitmen para kepala daerah dalam menurunkan angka stunting di Jawa Barat secara signifikan. Ia mengapresiasi atas kerja keras, kerja sama, dukungan dan kolaborasi semua pihak yang telah berupaya menurunkan angka stunting di Kabupaten Sumedang.

“Terima kasih atas dorongan dari semua pihak. Kita harus terus berkolaborasi untuk menurunkan stunting dan mewujudkan Jabar Zero Stunting pada tahun 2023,” katanya.

Baca Juga  Lewat Wakil Ketua DPRD Sumedang, Licin Resmi Tolak SLBN Jadi Tempat Isolasi Covid-19

Kepala Bappeda Provinsi Jawa Barat yang juga Ketua Panitia Sumasna mengatakan, JSS yang berlangsung selama dua hari, 13 – 14 Desember 2022, merupakan langkah Pemrov Jabar dalam upaya menuju Jabar Zero Stunting 2023.

“Saat ini Jabar merupakan salah satu dari dua belas provinsi prioritas yang memiliki prevalensi stunting tertinggi di Indonesia,” ujarnya.

Dikatakan, pada Tahun 2021 berdasarkan data studi Status Gizi Indonesia (SSGI) menunjukkan ada empat kabupaten/kota di Jawa Barat yang bertatus Merah dengan prevalensi sangat tinggi di atas 30 persen dengan jumlah Balita stunting mencapai 968.148 balita.

“Melalui JSS ini, kami berharap akan meningkatkan komitmen kolaborasi dari seluruh elemen masyarakat untuk mencapai Jabar Zero Stunting guna mewujudkan generasi penerus Jabar yang berkualitas, berkompeten dan berdaya saing,” katanya.

Baca Juga  Ini Daftar Calon Tetap Anggota DPRD Sumedang Pada Pemilu 2019

Hal senada juga disampaikan Wakil Gubernur Uu Ruzhanul Ulum, meski di Tahun 2022 angka stunting di Jabar telah mengalami penurunan, namun angka prevalensi masih terbilang cukup tinggi mengingat penduduk Jabar merupakan yang terbesar se-Indonesia.

“Alhamdulillah trennya positif. Tetapi penduduk Jabar sangat banyak sekitar 53 juta jiwa. Konsekuensinya termasuk stunting juga banyak. Kita sedang ikhtiar secara maksimal dengan para kepala daerah dan DPRD untuk menurunkan stunting di Jabar,” kata Uu.

Uu menambahkan, agar kasus stunting di Jabar dapat teratasi secara maksimal, maka dibutuhkan kolaborasi antara Pemerintah Kabupaten/Kota dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov). Untuk itu, ia mengimbau kepada para bupati dan walikota di seluruh Jabar untuk segera menganggarkan terkait dengan penyelesaian kasus stunting sebagaimana dilakukan Pemprov Jabar yang telah merencanakan penganggaran di Tahun 2023 untuk pencegahan kasus tersebut.

Baca Juga  Sebelum ke lokasi TMMD, tim pengawas evaluasi program kunjungi Kodim 0610/Sumedang

“Kalau tidak ada anggaran, tidak akan maksimal. Makanya saya minta untuk menganggarkan di kabupaten kota supaya ada kolaborasi dan gerakannya harus bersamaan,” ungkapnya.

Beberapa agenda yang dilaksanakan di hari pertama JSS antara pertunjukan seni, penyerahan bantuan kepada keluarga stunting, stand expo, talkshow, pameran inovasi, beberapa perlombaan, kuis dan hiburan, serta pengumuman hasil perlombaan. Adapun di hari kedua, JSS akan diisi dengan acara penyerahan penghargaan aksi korvensi stunting 2022, penyerahan penghargaan Stunting Award kepada mitra pembangunan Jabar, penyerahan “Odading Award” kepada kepala daerah berprestasi. ***

REPORTER
: IWAN RAHMAT
EDITOR
: Fitriyani Gunawan
CREDIT FOTO
: Via Humas Setda Sumedang
TERBIT
:

Tinggalkan Balasan