12 Jul 2021 23:54 WIB | PENULIS: Fitriyani Gunawan | EDITOR: Redaksi
Aksi protes warga Kuba yang menuntut segera dilakukan vaksinasi untuk penanganan wabah di Negara tersebut
Istimewa/SUMEDANG ONLINE
Aksi protes warga Kuba yang menuntut segera dilakukan vaksinasi untuk penanganan wabah di Negara tersebut

SUMEDANGONLINE, HAVANA – Ribuan warga Kuba melakukan aksi protes besar-besaran, mereka berteriak “turunkan kediktatoran!”. Hal itu dipicu melemahnya ekonomi Kuba pasca adanya pembatasan kebebasan sipil dalam penanganan pandemi oleh pihak berwenang.

Para pengunjuk rasa menuntut program vaksinasi virus corona yang lebih cepat, setelah Kuba melaporkan rekor hampir 7 ribu infeksi harian dan 47 kematian pada hari Minggu ini.

Tahun lalu, ekonomi Kuba yang sebagian besar dikendalikan negara menyusut 11 persen, penurunan terburuk dalam hampir tiga dekade. Itu terpukul keras oleh pandemi dan sanksi AS.

Ribuan pendukung pro-pemerintah juga turun ke jalan setelah presiden tampil di televisi untuk mendesak mereka membela revolusi – mengacu pada pemberontakan 1959 yang mengantarkan dekade pemerintahan Komunis.

Presiden Miguel Díaz-Canel mengatakan protes adalah provokasi oleh tentara bayaran yang disewa oleh AS untuk mengacaukan negara.

“Perintah untuk bertarung telah diberikan – ke jalan, kaum revolusioner!” katanya dalam sebuah pidato di TV.

Diplomat top AS untuk Amerika Latin, Julie Chung, mentweet: “Kami sangat prihatin dengan ‘seruan untuk memerangi’ di Kuba.”

Gedung Putih mengatakan pihaknya mendukung rakyat Kuba, dan meminta mereka yang berada di pemerintahan untuk “mendengarkan rakyat mereka dan melayani kebutuhan mereka” daripada kebutuhan mereka sendiri.

“Rakyat Kuba dengan berani menegaskan hak-hak fundamental dan universal,” kata Presiden Joe Biden dalam sebuah pernyataan. ***

Install SUMEDANGONLINE MOBILE
| Advertorial