SUMEDANG

LAD Mekarasih Pertahankan Adat Buhun, Gelar Tradisi Mipit

Penulis: IWAN RAHMAT | Editor: IWAN RAHMAT
Lembaga Adat Desa (LAD) Desa Mekarasih, Kecamatan Jatigede menggelar ritual tradisi Mipit di pesawahan Ciboboko, Sabtu (25/6/2022).
Lembaga Adat Desa (LAD) Desa Mekarasih, Kecamatan Jatigede menggelar ritual tradisi Mipit di pesawahan Ciboboko, Sabtu (25/6/2022). | FOTO: Nanang Sutisna

SUMEDANG ONLINE – Lembaga Adat Desa (LAD) Desa Mekarasih, Kecamatan Jatigede menggelar ritual tradisi Mipit di pesawahan Ciboboko, Sabtu (25/6/2022).

Ketua LAD Mekarasih Shihabudin mengatakan, ritual ini didasari keprihatinan terhadap hampir hilangnya pelestarian budaya tradisional di masyarakat terutama generasi milenial. Atas kondisi itu, LAD Mekarasih mencoba mengangkat kembali ritual tradisional seperti tradisi mipit. “Generasi milenial harus mendapatkan edukasi terkait nilai-nilai budaya tradisional secara langsung. Budaya tradisional diharapkan bisa menginspirasi generasi milenial tentang nilai dan makna dari budaya tersebut. Untuk selanjutnya bisa dilestarikan dan dikembangkan dalam era kekinian,” kata Sihabudin.

Tradisi Mipit sendiri, kata dia, merupakan tradisi leluhur masyarakat Sunda berupa prosesi doa meminta ijin ketika hendak melaksanakan panen padi. Pada dasarnya, ritual Mipit merupakan salah satu tradisi dari sekian banyak tradisi warisan leluhur Sunda.

Menurutnya, tradisi-tradisi tersebut hampir punah dan tidak lagi dikenal di kalangan generasi milenial, akibat berkembangnya peradaban. “Makanya, setelah terbentuk LAD di desa kami, masyarakat mencoba menggali kembali tradisi-tradisi budaya yang bisa dijadikan sebagai bahan edukasi tentang nilai dan makna dari tradisi itu, terutama untuk kalangan milenial,” katanya.

Baca Juga  Dari 12 Terkonfirmasi Covid-19, Tujuh Orang Kontak Erat

Dalam prosesi ritual Mipit, ada beberapa nilai dan makna yang bisa disampaikan ke kalangan masyarakat, terutama terhadap kalangan milenial. Diantaranya pentingnya implementasi tata krama dalam segala hal. “Makna dan nilai dari ritual Mipit ya salah satunya mengajarkan tata krama, sopan santun dan lainnya,” katanya.

Baca Juga  Ketua TP PKK Cimalaka Lakukan Monitoring Program Gasibu

Ia berharap, kegiatan yang berkaitan dengan budaya tradisional bukan hanya sebatas didiskusikan saja, tapi lebih baik dilakukan secara nyata agar nilai dan maknanya bisa tersampaikan ke masyarakat. “Apalagi Sumedang saat ini sudah mendikler sebagai puseur budaya. Berharap kegiatan seperti ini bisa mendukung program Sumedang Puseur Budaya Sunda (SPBS),” katanya. ***

Source: SUMEDANG ONLINE

Tinggalkan Balasan