Home / Tulisan Kang Surahman

Selasa, 25 Mei 2010 - 22:33 WIB

BAGAIMANA CARA MENENTUKAN ARAH KIBLAT YANG MUDAH DAN BENAR ?

Ir.H.Surahman,M.Tech,M.Eng,MBA

IR.H.SURAHMAN,M.TECH,M.ENG,MBA: Ir.H.Surahman,M.Tech,M.Eng,MBA


Kenangan indah yang tak terlupakan dengan Masjid Agung Sumedang, ketika pada waktu kecil “ngabuburit” di alun-alun dan buka puasa bersama di masjid.

Terakhir pada tahun 1993, ikut bersama-sama dengan calon jemaah haji kloter Sumedang melakukan manasik, pada waktu itu kondisi Masjid Agung rasanya masih belum direnovasi seperti sekarang ini.

Seiring dengan berjalannya waktu, kini Masjid Agung Sumedang sudah mengalami renovasi dan pengembangan yang lebih luas. Namun sekarang bila berkunjung ke dalam Masjid Agung tersebut rasanya ada sedikit perasaan janggal, karena konstruksi dan arsitektur bangunan Masjid itu ternyata tidak searah dengan Kiblat. Pertanyaannya tentu adalah sbb: “Apakah dulu waktu dibangunnya Masjid tersebut tidak diarahkan ke Kiblat atau tidak tahu cara mengarahkan Kiblat yang benar ?” Untuk itu sebelumnya marilah kita simak dulu tentang sejarah dari Masjid Agung Sumedang tersebut.

Sejarah Masjid Agung Sumedang

Masjid ini diperkirakan dibangun pertama kali tahun 1781-1828, pada masa pemerintahan Bupati Sumedang Pangeran Korner. Ketika masa pemerintahan pangeran Soeria Koesoemah Adinata dengan gelar Pangeran Sugih pada tahun 1836-1882 M masjid ini dipindahkan dari lokasi lama ke kampung Sukaraja ke lokasi baru dikampung baru diatas lahan wakaf dari R. Dewi Siti Aisyah. Pembangunan masjid di mulai tanggal 3 Juni 1850 M dan diselesaikan tahun 1854 M dengan Imam pertama Penghulu R.H. Muhammad Apandi. Pemugaran yang telah dilakukan antara lain diwali pada tahun 1913 M oleh pangeran Aria Soeriaatmadja dengan gelar Pangeran Mekah, kedua kalinya pada tahun 1962 M. Ketiga tahun 1982 da keempat tahun 2002 dan diresmika oleh Gubernur Jawa Barat pada tanggal 22 April 2003. Arsitektur masjid bercorak Cina, dengan jumlah tiang seluruhnya 166 buah, 20 buah jendela dengan ukuran tinggi 4 meter dan lebar 1,5 meter. Pada bagian depan terdapat ukiran kayu jati sebagai ornamen yang dibuat tahun 1850. Di masjid ini terdapat 3 buah bedug berukura panjang 3 meter dan diameter 0,6 meter. Menara azan utama berbentuk Limas disebut mamale dengan tinggi 35,5 meter. Mimbar terbuat dari kayu jati degan 4 tiang dan sudah berusia 120 tahun. Lokasi masjid ini berada di kelurahan Regol Wetan, kecamatan Sumedang Selatan, kabupaten Sumedang.

Bila dilihat dari sejarahnya berdirinya Masjid Agung Sumedang tersebut, arah Kibalatnya tidak pernah berubah, namun nampaknya baru-baru ini arah Kiblat tersebut digeserkan sehingga kini tidak lagi sejajar lagi dengan bangunan Masjid.

Baca Juga  Inilah Peluang Anda Menjadi Anggota Legislatif (Bacaan untuk Bacaleg)

Pertanyaan selanjutnya adalah: “Apakah penggeseran arah Kiblat itu sudah benar adanya..?” untuk pertanaan ini, marilah kita sama-sama mengecek kembali arah Kiblat tersebut, dengan cara yang mudah dan benar, yaitu sbb:

Kasus semacam ini sangat dimungkinkan. Hanya saja yang perlu dipahami perbedaan hasil perhitungan tersebut karena beberapa faktor, diantaranya cara penentuan arah, peralatan yang digunakan, dan data geografis ka’bah. Data geografis ka’bah yang berkembang di masyarakat adalah sebagai berikut.

Data Geografis Ka’bah

NoSumber DataLintangBujur
1Atlas PR Bos 3821º 31´         LU39º 58´         BT
2Mohammad Ilyas21º               LU40º               BT
3Saadoe’ddin Djambek (1)21º 20´         LU39º 50´         BT
4Saadoe’ddin Djambek (2)21º 25´         LU39º 50´         BT
5Nabhan Masputra21º 25´ 14,7  LU39º 49´ 40″    BT
6Ma’shum bin Ali21º 50´         LU40º 13´         BT
7Google Earth21º 25´ 21,2  LU39º 49´ 34″   BT
8Monzur Ahmed21º 25´ 18     LU39º 49´ 30″   BT
9Ali Alhadad21º 25´ 23,2  LU39º 49´ 38″   BT
10Gerhard Kaufmann21º 25´ 21,4  LU39º 49´ 34″   BT
11S. Kamal Abdali21º 25´ 24     LU39º 49´ 24″   BT
12Muhammad Basil at-Ta’i21º 26´         LU39º 49´         BT
13Mohammad Odeh21º 25´ 22     LU39º 49´ 31″   BT

Faktor lain yang tak kalah penting adalah “tidak adanya berita acara penentuan arah kiblat”. Sehingga tidak dapat dikomparasikan antara proses pengukuran terdahulu dengan sekarang.

RASDUL QIBLAH adalah solusinya.

Kesempatan yang sangat tepat untuk mengetahui secara persis arah kiblat adalah saat posisi matahari berada tepat di atas ka’bah (Rasdul Qiblah). Posisi matahari tepat berada di atas Ka’bah akan terjadi ketika lintang Ka’bah sama dengan deklinasi matahari, pada saat itu matahari berkulminasi tepat di atas Ka’bah. Dengan demikian arah jatuhnya bayangan benda yang terkena cahaya matahari itu adalah arah kiblat.

Dalam 1000 tahun terakhir, sejumlah matematikawan dan astronom Muslim seperti Biruni telah melakukan perhitungan yang tepat untuk menentukan arah kiblat dari berbagai tempat di dunia. Seluruhnya setuju bahwa setiap tahun ada dua hari dimana Matahari berada tepat di atas Ka’bah, dan arah bayangan matahari dimanapun di dunia pasti mengarah ke Kiblat. Peristiwa tersebut terjadi setiap tanggal 28 Mei pukul 9.18 GMT atau pukul 11.57 LMT (Waktu Mekah) dikonversi menjadi waktu Indonesia Bagian Barat (WIB) maka harus ditambah dengan 4 jam 21 menit sama dengan pukul (16.18 WIB ) dan 16 Juli jam 9.27 GMT atau pukul 12.06 LMT (16.27 WIB) untuk tahun biasa. Sedang kalau tahun kabisat, tanggal tersebut dimajukan satu hari, dengan jam yang sama.

Baca Juga  Penerapan Ekonomi Kerakyatan buat Masyarakat Sumedang

Penentuan arah kiblat menggunakan bayangan matahari ini merupakan cara yang paling sederhana dan bebas hambatan. Penentuan dengan kompas masih bisa diganggu oleh pengaruh medan magnet. Dengan demikian arah mata angin yang ditetapkan berdasar jarum kompas, belum tentu menentukan arah yang sebenarnya.

Nah.., dari penjelasan tersebut di atas, dapat mudah dipahami dan dilakukan pengecekan oleh siapa pun baik untuk rumah maupun di masjid-masjid lainnya di seluruh Indonesia, dengan cara sbb:

Pada saat nanti bertepatan tanggal 28 Mei 2010, pada jam 16.18 WIB atau pada tanggal 16 Juli 2010 jam 16.27 WIB, berdirikanlah sebatang galah setinggi 2-3 m, ditempat yang tersinari oleh Matahari. Pada jam tersebut itulah arah bayangan dari galah adalah merupakan arah Kiblat yang benar.
Untuk supaya tidak lupa, arah bayangan pada jam tersebut di atas, segera ditarik garis dengan menggunakan benang / tali yang diikatkan pada bagian bawah yang menempel ke tanah (seperti gmb).

Sejajar dengan garis itulah maka nantinya yang akan dijadikan pedoman arah Kiblat tsb. Untuk pengecekan arah Kiblat di Masjid Agung Sumedang, rencananya dari team “Yayasan Sumedang Makalangan” akan bersama-sama melakukan “cross-check” dengan DKM dan MUI Kab.Sumedang pada waktu tersebut di atas, guna menepis kekhawatiran Umat terhadap arah Kiblat tersebut.

Pedoman tersebut di atas, sesuai dengan sumber / reference dari : Prof. Dr. H. Susiknan Azhari, M.A. Direktur Pusat Studi Falak Muhammadiyah dan Guru Besar Fakultas Syari’ah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta serta Wikipedia-Indonesia.

Wa Allahu a’lam bi as-Sawab…!

Salam Sono ti Urang Wado (Ir.H.Surahman,M.Tech,M.Eng.MBA)

Sumber Berita: SUMEDANG ONLINE

Share :

Baca Juga

Tulisan Kang Surahman

MEKANISME TERJADINYA LONGSOR

Tulisan Kang Surahman

SUMEDANG TANDANG – NGARANGRANGAN

Tulisan Kang Surahman

KALAU MAU PASTI BISA

Tulisan Kang Surahman

APA MANFAATNYA WADUK JATIGEDE BUAT WARGA SUMEDANG ?

Tulisan Kang Surahman

Air Limbah Tahu Disulap jadi Gas

Tulisan Kang Surahman

Kompor B.B.O (Bahan Bakar Organik)

Tulisan Kang Surahman

PERJALANAN KE LUAR ANGKASA

Tulisan Kang Surahman

KENAPA SUMEDANG TIDAK BANYAK KEMAJUAN?