Menu

Mode Gelap

Nasional · 4 Des 2020 05:45 WIB ·

Kapolri Tegaskan Negara Tak Boleh Kalah dengan Ormas

Reporter: Fitriyani Gunawan | Editor: Redaksi


 Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis menegaskan bahwa negara tidak boleh kalah dengan organisasi kemasyarakat (ormas) yang melakukan cara-cara premanisme untuk menghalangi proses penegakan hukum di Indonesia. Perbesar

Istimewa/SUMEDANG ONLINE
Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis menegaskan bahwa negara tidak boleh kalah dengan organisasi kemasyarakat (ormas) yang melakukan cara-cara premanisme untuk menghalangi proses penegakan hukum di Indonesia.

JAKARTAKapolri Jenderal Polisi Idham Azis menegaskan bahwa Negara tidak boleh kalah dengan organisasi kemasyarakat (ormas) yang melakukan cara-cara premanisme untuk menghalangi proses penegakan hukum di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Idham terkait upaya penghadangan terhadap aparat kepolisian oleh Front Pembela Islam (FPI) saat mengantarkan surat pemanggilan kepada Habib Rizieq Shihab di Petamburan, Jakarta Pusat.

“Negara tidak boleh kalah dengan ormas yang melakukan aksi premanisme. Kita akan sikat semua. Indonesia merupakan negara hukum. Semua elemen harus bisa menjaga ketertiban dan keamanan masyarakat,” kata Idham dalam keterangannya, Kamis (3/12/2020).

Jenderal bintang empat itu meminta kepada seluruh stakeholder ataupun ormas sekalipun harus patuh dengan payung hukum yang berlaku di Indonesia.

Menurutnya, ancaman pidana diatur dengan jelas untuk pihak-pihak yang mencoba menghalangi proses penegakan hukum di Indonesia.

“Ada sanksi pidana untuk mereka yang mencoba menghalang petugas dalam melakukan proses penegakan hukum,” ujar Idham.

Disisi lain, Idham memastikan, Polri akan mengusut tuntas kasus dugaan pelanggaran kekarantinaan kesehatan yaitu dalam hal ini adanya dugaan pelanggaran protokol kesehatan (prokes) di beberapa acara yang dihadiri Rizieq.

“Polri selalu mengedepankan azas Salus Populi Suprema Lex Exto atau Keselamatan Rakyat Merupakan Hukum Tertinggi,” tandas mantan Kepala Bareskrim Polri ini.

Sekadar diketahui, Polri sedang melakukan penyidikan dugaan pelanggaran protokol kesehatan di acara Rizieq sebagaimana tertuang dalam Pasal 93 UU Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan berbunyi: Setiap orang yang tidak mematuhi penyelenggaraan Kekarantinaan Kesehatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (1) dan/atau menghalang-halangi penyelenggaraan Kekarantinaan Kesehatan sehingga menyebabkan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp 100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

Sementara Pasal 216 ayat (1) KUHP menyebutkan, Barang siapa dengan sengaja tidak menuruti perintah atau permintaan yang dilakukan menurut undang-undang oleh pejabat yang tugasnya mengawasi sesuatu, atau oleh pejabat berdasarkan tugasnya, demikian pula yang diberi kuasa untuk mengusut atau memeriksa tindak pidana; demikian pula barangsiapa dengan sengaja mencegah, menghalang-halangi atau menggagalkan tindakan guna menjalankan ketentuan undang-undang yang dilakukan oleh salah seorang pejabat tersebut, diancam dengan pidana penjara paling lama empat bulan dua minggu atau pidana denda paling banyak Rp 9.000.

Sebagaimana diketahui Pasal 160 KUHP sendiri berbunyi bahwa ‘Barang siapa di muka umum dengan lisan atau tulisan menghasut supaya melakukan perbuatan pidana, melakukan kekerasan terhadap penguasa umum atau tidak menuruti baik ketentuan undang-undang maupun perintah jabatan yang diberikan berdasarkan ketentuan undang-undang, diancam dengan pidana penjara paling lama enam tahun atau pidana denda paling banyak Rp4.500. ***

Artikel ini telah dibaca 10 kali

Baca Lainnya

Pj. Bupati Sumedang Lepas 440 Calon Jamah Haji Gelombang 2

2 Juni 2024 - 15:24 WIB

Pj Sumedang, Yudia Ramli ddampingi Kepala Kementerian Agama Kabupaten Sumedang melepas sebanyak 440 orang calon jamaah haji asal Kabupaten Sumedang yang tergabung alam gelombang 2 kloter 23 di Halaman Mall Pelayanan Publik Kabupaten Sumedang. Minggu, 2 Juni 2024.

Pasca Umrah Wajib, Kondisi 135 Jamaah Haji KBIH Annur dalam Kondisi Sehat

31 Mei 2024 - 09:17 WIB

Sebanyak 135 orang jamaah haji kelompok terbang (kloter) 8 dari KBIH Annur baru saja menyelesaikan umrah wajib saat tiba di Makkah Arab Saudi. Jumat, 31 Mei 2024 Waktu Arab Saudi.

Ada 93 Kades di Sumedang Diperpanjang 2 Tahun Lagi

31 Mei 2024 - 01:03 WIB

Ilustrasi

Wakili Sumedang, Desa Mulyasari Sabet Juara 3 Lomba TTG Posyantek Jawa Barat 2024

28 Mei 2024 - 19:52 WIB

Penghargaan diterima Kepala Bidang Pemberdayaan Ekonomi Pembangunan dan Kerjasama Desa DPMD Sumedang, Prama Prameswara, mewakili jajaran pemerintahan Kabupaten Sumedang dalam acara yang digelar di Cimahi Tecno Park, Selasa 28 Mei 2024.

Kaya akan Prestasi, SMPN 3 Sumedang Mampu Kembangkan Potensi Siswa

27 Mei 2024 - 09:46 WIB

Ketua KPU Sumedang Lantik 831 Anggota PPS

26 Mei 2024 - 12:22 WIB

Trending di Pilihan Redaksi