Home / OLAHRAGA

Selasa, 9 Oktober 2018 - 15:45 WIB

Menpora Ingin Ada Terobosan Regulasi Baru untuk Atlet Muslimah

 Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi didampingi Deputi Peningkatan Prestasi Olahraga Prof. Mulyana dan Staf Khusus Komunikasi Kemitraan Zainul Munasichin melaksanakan Press Conference terkait atlet Asian Para Games cabor Judo Miftahul Jannah, di Main Press Center, GBK ARENA, Senayan, Jakarta Pusat.

MENTERI PEMUDA DAN OLAHRAGA IMAM NAHRAWI DIDAMPINGI DEPUTI PENINGKATAN PRESTASI OLAHRAGA PROF. MULYANA DAN STAF KHUSUS KOMUNIKASI KEMITRAAN ZAINUL MUNASICHIN MELAKSANAKAN PRESS CONFERENCE TERKAIT ATLET ASIAN PARA GAMES CABOR JUDO MIFTAHUL JANNAH, DI MAIN PRESS CENTER, GBK ARENA, SENAYAN, JAKARTA PUSAT.: Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi didampingi Deputi Peningkatan Prestasi Olahraga Prof. Mulyana dan Staf Khusus Komunikasi Kemitraan Zainul Munasichin melaksanakan Press Conference terkait atlet Asian Para Games cabor Judo Miftahul Jannah, di Main Press Center, GBK ARENA, Senayan, Jakarta Pusat.


[DESK] Didiskualifikasinya atlet judo Miftahul Jannah dari ajang Asian Para Games 2018 karena tidak mau melepas jilbabnya mendapat tanggapan dari Menpora Imam Nahrawi. Menpora menghargai prinsip Mifta dan berharap adanya terobosan regulasi baru untuk atlet yang berhijab.

Hal itu disampaikan Menpora ketika bertemu media di kediamannya Widya Chandra, dan juga saat konfrensi pers di MPC GBK Arena, Senayan, Jakarta, Selasa (9/10) siang.Menpora menghargai sikap dan keputusan atlet judo Miftahul Jannah.

Menurut menteri asal Bangkalan ini, peristiwa tersebut tidak ada kaitannya dengan diskriminasi atau hal-hal lain, murni masalah prinsip dan regulasi.”Momen ini kita jadikan terobosan untuk membuat regulasi baru untuk atlet-atlet muslimah, saya bangga dan kita semua bangga kepada Miftah yang memegang prinsip sebagai muslimah, tetapi disi lain Miftah juga paham akan regulasi ini. Bismillah usai APG akan kita buat rekomendasi melalui federasi agar ada regulasi baru, termasuk adanya modifikasi jilbab yang aman bagi pejudo,” kata Menpora.

Baca Juga  Menpora Dampingi Pemain Timnas Makan Siang Bersama Presiden Jokowi

Ternyata betul bahwa tentang regulasi ini sebenarnya pelatih sudah menjelaskan dan Miftah pun sudah mengetahui, namun prinsip kuat sebagai muslimah tetap dipegangnya dengan segala resikonya hingga diskualifikasi.

“Sebelumnya saya sudah tahu bahwa Blind Judo itu tidak boleh pakai jilbab apalagi aturan itu ada di IJF ini dan pelatih juga sudah menjelaskan, tetapi saya ingin menerobos ini semua, dan komitmen saya apapun yang terjadi karena ini masalah regulasi dan saya pun tetap memegang prinsip,” kata Miftah.

Baca Juga  Tambah Dua Emas, Panjat Tebing Indonesia¬†Runner Up¬†Kejuaraan Asia 2017

Pelatih Judo Ahmad Bahar menjelaskan memang pemakain jilbab dengan model seperti yang dipakai Miftah sangat riskan pada saat kondisi tertentu di pertandingan karena dapat dimanfaatkan lawan dan berakibat fatal.”Ada teknik kuncian dibawah namanya Ne-Wa Za, jilbab itu bisa ditarik dan dililitka di leher, itu bisa fatal dan mematikan,” ujarnya. (cah)

Sumber Berita: SUMEDANG ONLINE

Share :

Baca Juga

OLAHRAGA

Atlet Paralayang Sumedang Ini Dapat Kadeudeuh Paling Gede

OLAHRAGA

Alun-alun Bandung mulai dipadati bobotoh

OLAHRAGA

Sumedang Optimis Menang

OLAHRAGA

Kemenpora Tidak Bebani Target Tim Basket Pelajar Indonesia di Kejuaraan Asia
PBSI Sumedang Siap Gelar Muskab dengan Protokol Kesehatan Covid-19

OLAHRAGA

PBSI Sumedang Siap Gelar Muskab dengan Protokol Kesehatan Covid-19

OLAHRAGA

SSB Propelat Jatinangor Raih Juara 3

OLAHRAGA

Nafatika Astuti Sabet Emas Lead Youth D Putri

OLAHRAGA

Ini harapan Dony Ahmad Munir pada Perses Sumedang