Home / Pilihan Redaksi

Senin, 2 November 2020 - 14:11 WIB

Jabar Tetapkan Upah Minimum Provinsi Tahun 2021

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jabar Rachmat Taufik Garsadi.

NET JUMPERS: Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jabar Rachmat Taufik Garsadi.


BANDUNG, SUMEDANGONLINE — Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jawa Barat (Jabar) menetapkan Upah Minimum Provinsi (UMP) Provinsi Jabar tahun 2021 sebesar Rp1.810.351,36.

Besaran UMP Jabar 2021 diatur dalam Keputusan Gubernur Jabar Nomor 561/Kep.722-Yanbangsos/2020 tentang Upah Minimum Provinsi Jawa Barat Tahun 2021.

Penetapan tersebut diumumkan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jabar Rachmat Taufik Garsadi dalam jumpa pers di Gedung Sate, Kota Bandung, Sabtu 31 Oktober 2020.

“Sebagaimana amanat Peraturan Pemerintah Nomor 78 Tahun 2015, bahwa gubernur selambat-lambatnya harus menetapkan dan mengumumkan UMP pada tanggal 1 November. Kewajiban itu harus dilaksanakan,” kata Rachmat.

Rachmat menyatakan, penetapan UMP Jabar mengikuti Surat Edaran (SE) Menteri Tenaga Kerja Nomor M/ll/HK.04/X/2020 tentang Penetapan Upah Minimum Tahun 2021 Pada Masa Pandemi COVID-19 dan Surat Rekomendasi Dewan Pengupahan Jabar Nomor Nomor 561/51/X/Depeprov perihal Rekomendasi UMP Jabar 2021.

Baca Juga  Dishubkominfo gelar PIN di Terminal Ciakar

“Aturan terkait penetapan upah minimum ini adalah Peraturan Pemerintah Nomor 78 Tahun 2015. Yang pertama bahwa lima tahun setelah penetapan PP ini segera ditetapkan kebutuhan hidup layak (KHL),” ucapnya.

“Aturan mengenai penggunaan KHL sudah keluar, yakni Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 18 Tahun 2020. Aturan itu mengharuskan Dewan Pengupahan Provinsi segera menetapkan KHL berdasarkan data-data dari BPS (Badan Pusat Statistik),” imbuhnya.

Akan tetapi, kata Rachmat, hingga rapat pleno Dewan Pengupahan Provinsi Jabar berlangsung pada 27 Oktober, BPS belum merilis data-data KHL.

Selain itu, berdasarkan PP Nomor 78 Tahun 2015, penetapan UMP itu dilandasi UMP tahun berjalan dikalikan penambahan dari inflasi dan laju pertumbuhan ekonomi.

“Sampai saat ini, kami belum menerima rilis data inflasi untuk triwulan ke III 2020 dari BPS. Rencananya, data inflasi akan dirilis 2 November 2020. Sedangkan, laju pertumbuhan ekonomi pada 4 November,” katanya.

Baca Juga  Satu Juta Pelaku UMKM Jabar Dapat Banpres Rp2,4 juta

Rachmat menyatakan, jika merujuk pada inflasi dan laju pertumbuhan ekonomi triwulan II 2020, maka UMP Jabar dipastikan akan menurun. Oleh karena itu, pihaknya mengikuti SE Menteri Tenaga Kerja Nomor M/ll/HK.04/X/2020.

“Kalau melihat data rilis BPS di triwulan II, maka LPE Jabar itu minus 5,98. Kalau melihat inflasi di bulan September itu 1,7, maka UMP Jabar dipastikan turun,” ucapnya.

“Jalan tengahnya, kami mengikuti SE Menteri Tenaga Kerja untuk menetapkan UMP Tahun 2021 sama dengan UMP tahun sebelumnya,” tambahnya.

Rachmat juga mengatakan, dengan penetapan itu, maka upah minimum kabupaten/kota di Provinsi Jabar harus lebih besar dari UMP Jabar tahun 2021.

“Untuk penetapan Upah Minimum Kabupaten/Kota, kabupaten/kota mempunyai waktu terakhir (menetapkan upah minimum) pada tanggal 21 November,” katanya. ***

Sumber Berita: SUMEDANG ONLINE

Share :

Baca Juga

BISNIS

Peluang Ternak Lele Masih Tinggi, Kebutuhan Warga Sumedang Tiga Kuintal Perhari
PBSI Sumedang Siap Gelar Muskab dengan Protokol Kesehatan Covid-19

OLAHRAGA

PBSI Sumedang Siap Gelar Muskab dengan Protokol Kesehatan Covid-19

Pilihan Redaksi

Gelar Kegiatan Seminar Kepala Sekolah, Kadisdik Sumedang: Tak Berbasis APBD
Lurah Regol Wetan Madhi dan Ketua LPM Regol Wetan terlihat sibuk berkaitan dengan data penerima Bansos Kemensos yang akan diserahkan besok.

Pilihan Redaksi

Bansos Kemensos Besok Cair, Lurah Regol Wetan: Warga Bertanya Kapan dari Kabupaten dan Provinsi

Pilihan Redaksi

Relawan BelaDony, Halal Bihalal dengan Ngagogo

Pilihan Redaksi

Bawaslu Tertibkan Alat Peraga Kampanye Pasangan Calon
Anggota DPR/MPRI RI Dony Ahmad Munir

Pilihan Redaksi

Prihatin narkoba merajalela. Dony: Pengedar harus dihukum mati

PENDIDIKAN

Wow! Mahasiswa ini ciptakan beras tiruan dari rumput laut