Pilihan Redaksi, SUMEDANG

Rabat beton di Desa Mulyajaya diduga tak sesuai spek nih sudah rusak lagi

Penulis: Redaksi | Editor: Redaksi

sumedangonline.com, SUMEDANG – Warga Desa Mulyajaya, Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat menyayangkan jalan rabat beton yang baru saja di bangun sepanjang 1,1 kilometer sudah rusak. Warga menduga rusaknya jalan menuju perkebunan cengkeh Tanjungjaya-Jayahurip itu lantaran tak sesuai dengan spek.

Salah seorang warga Mulyajaya, Anang Suryana membenarkan tentang rusaknya jalan yang barusaja dirabat beton dengan anggaran sebesar Rp 150 juta berasal dari anggaran bantuan provinsi untuk insfrastruktur perdesaan. Namun sebutnya, setelah usai dibangun jalan rabat beton hasilnya kurang memuaskan sehingga diduga dalam pembangunan rabat beton tersebut tidak sesuai spek terlihat dari pantaun sebagian sudah ada yang rusak ringan.

Rabat beton ieu téh kirang saé anu ti Jalan Tanjungjaya-Jayahurip, awon pisan. Meni ancur, kirang semen panginten. Masyarakat mah, tangtos ngaraos kecewa ku ayana kieu téh,” ungkap Anang saat ditemui reporter Sumedang Online, Iwan Rahmat di lokasi jalan yang rusak, Senin (12/6/2017).

Baca Juga  Ini tanggapan kades Mulyajaya terkait rabat beton yang rusak lagi

Tak hanya itu, Anang juga menyebutkan jalan yang dilalui sewaktu pengerjaan proyek rabat beton itu pun dalam keadaan rusak, karena dilintasi truk-truk pengangkut material.

BACA JUGA: Ini tanggapan kades Mulyajaya terkait rabat beton yang rusak lagi

Jalan ogé anu tihandap resak, kalangkungan ku mobil truk-truk nu ararageung. Mangkaningan caket tebing, upami misalkeun aya hujan ageung téh, bisa longsor jalanna,” tambah Anang.

Baca Juga  Eka Ingin Tol Cisumdawu Selesai 2018

Dia dan warga pengguna pengguna jalan lainnya berharap pemerintah desa setempat untuk segera memperbaiki jalan yang rusak tersebut. ”Kapalay abdi mah éta jalan téh di dangdosan deui, kumaha carana wé kedah saé deui. Ma enya artos saageung kieu dugi ka padamelanna siga kieu. Nya abdimah sangat menyayangkan wé, komo ieu anggaran Negara, teu aya tapakna, sabaraha kali ngalangkung gé atos wé rusak,” pungkasnya. ***

Tinggalkan Balasan