Menu

Mode Gelap

ARSIP · 10 Okt 2010 23:29 WIB ·

Di Kabupaten Sumedang 2 Kec. Miliki Buper

REPORTER: ADMIN | EDITOR: ADMIN

Bupati Sumedang H. Dony Ahmad Munir menerima Kunjungan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dalam rangka Peresmian

IWAN RAHMAT/SO RESMIKAN RUMAH AMAN SIMPATI ADHYAKSA: Bupati Sumedang H. Dony Ahmad Munir menerima Kunjungan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dalam rangka Peresmian "Rumah Aman Simpati Adhyaksa" di UPTD Balai Pelatihan Kerja Disnakertrans Kabupaten Sumedang. Rabu, 19 Januari 2022.

Jika di daerah lain, untuk mengadakan acara Jambore, maka lokasinya akan berpindah – pindah, tidak demikian dengan Kecamatan Wado, sejak 1 tahun yang lalu Bumi Perkemahan (Buper) Buana Bakti Praja di Dusun Sukanyiru, Desa Sukajadi, Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang sudah resmi diakui sebagai Bumi Perkemahan yang status tanahnya merupakan hak milik Kwaran Kecamatan Wado.

Bahkan Menurut Ketua Kwaran Wado Sudrajat S.Pd, M.G, saat ditemui SumedangOnline, disela – sela kegiatan Pembukaan Jambore Ranting (Jambran) ke 49, Sabtu (09/10), peresmian Buper Buana Bakti diresmikan langsung Bupati Sumedang Don Murdono, sekaligus dalam rangka memperingati HUT Pramuka ke-48 se-Kabupaten Sumedang, tahun lalu.

Ketua Kwaran yang sudah menjabat 3 priode ini juga mengaku di Kabupaten Sumedang, yang sudah memiliki Buper, baru ada 2 Kecamatan,semula Buper Kecamatan Wado berada di Pasir Padang, namun karena adanya pemekaran wilayah Kecamatan, dan Pasir Padang masuk wilayah administratif Kecamatan Jatinunggal, maka untuk Kecamatan Wado di Pusatkan di Bumi Perkemahan Buana Bakti Praja di Dusun Sukanyiru.

Baca Juga  Sarnata : Rumah hantu, akan dibayar jika sudah memiliki IMB?

Di bumi perkemahan seluas 3 Ha ini lebih dari 1400 peserta Jambore, dari 31 SD/MI dan 7 SMP/MTS di Kecamatan Wado berkumpul, mulai hari Sabtu (09/10) sampai dengan Selasa Pagi (12/10) dengan berbagai kegiatan teknik kepramukaan, keterampilan, ketangkasan, seni dan olahraga, Jamran yang rutin dilaksanakan 1 tahun 1 kali ini juga sebagai ajang evaluasi dari hasil pembinaan di gugus depan.

Ketua Kwaran terpilih 2008 – 2012, menuturkan tentang perjalanan panjang perjuangan para tokoh Pramuka di Kecamatan Wado untuk berhasil mendapatkan 1 lahan representatif untuk kegiatan ke-pramukaan. Rencana pembelian tanah untuk bumi perkemahan sudah berlangsung sejak tahun 1970-an. Dari hasil iuran para tokoh yang peduli terhadap gerakan pramuka,”Tokoh-tokoh pramuka, baik dari kepala – kepala sekolah, sejak tahun 1970-an, sehingga secara priodik mereka mengumpulkan iuran, akhirnya terwujud Bumi Perkemahan di Pasir Padang (Sekarang Kec. Jatinunggal, kenangnya.

Baca Juga  Ketua BPD Sirnamulya, Koq Mundur

Mensiasati, kemungkinan terjadinya lahan tidur, Guru Pengajar Fisika di SMP 1 Wado ini, menuturkan bahwa pihaknya bersama dengan warga sekitar Bumi Perkemahan telah bekerjasama saling menguntungkan,warga dipersilakan untuk mengelola lahan di Bumi Perkemahan,”Banyak masyarakat ikut nyewa, daripada tanah ini kosong!”,jelasnya.

Sementara itu disinggung mengenai perhatian Pemda Sumedang terhadap Bumi Perkemahan Buana Bakti Praja, Sudrajat mengaku, dari Pemda Sumedang telah ada respon mengenai Pembenahan lahan Bumi Perkemahan, termasuk kaitannya penataan lokasi, sarana prasarana, “Dengan mengajukan permohonan/proposal, insyallah barangkali, kami akan mengajukan, sesuai dengan komitmen pemerintah, kaitannya untuk penataan lokasi termasuk sarana2 yang paling diperlukan sarana air, tempat bermain dan fasilitas umum”.

Dari Pematauan SumedangOnline, akses jalan ke Lokasi Bumi Perkemahan Cukup Baik, meskipun dibeberapa titik terdapat beberapa jalan rusak.**(igun)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 7 kali

Baca Lainnya

Warga OTD Kembali Berujuk Rasa

26 September 2012 - 12:30 WIB

EVA PURNAMA DEWI WAKILI JABAR KE NASIONAL

1 Oktober 2011 - 08:11 WIB

Proyek Waduk Jatigede Diminta Diwaspadai

29 September 2011 - 16:12 WIB

Eba, Dibangun TPT

26 September 2011 - 20:27 WIB

BPN Sumedang Rayakan HUT Agraria ke 51

23 September 2011 - 18:49 WIB

Bahaya! Kasus Bansos Pemkot Banyak Dipendam Media

22 September 2011 - 15:38 WIB

Trending di ARSIP