Home / Pilihan Redaksi / SUMEDANG

Sabtu, 18 April 2020 - 12:36 WIB

BLT Banprov Misbar, Kades: Ngajukeun 553 Teu Bisa Mere

Kepala Desa Cimarias, Mamat Rohimat, Kecamatan Pamulihan, Kabupaten Sumedang.

KEPALA DESA CIMARIAS, MAMAT ROHIMAT, KECAMATAN PAMULIHAN, KABUPATEN SUMEDANG. KUWU CIMARIAS MAMAT ROHIMAT: Kepala Desa Cimarias, Mamat Rohimat, Kecamatan Pamulihan, Kabupaten Sumedang.


SUMEDANG.ONLINE – Para kepala desa dibuat dibingung dengan pendataan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Provinsi Jawa Barat untuk warga Miskin Baru (Misbar) terdampak Covid-19. Hal itu lantaran data ajuan yang sudah mereka kirim, dan sesuai dengan kondisi di lapangan. Ternyata masih terkoreksi, dan jumlahnya jauh dari yang diperkirakan.

“Untuk Bantuan Provinsi. Pengajuan awal 553, setelah direvisi jadi 337. Hilangna banyak, itu pun belum tentu semuanya tercover. Karena manehna teu mikirkeun kaayaan dihandap. Manehna jangji semua terdampak Covid didata, terus, sekalipun bukan warga setempat asal Jawa Barat, akan data, kasih bantuan. Tapi kenyataan, kitu kan, ngajukeun 553 oge teu bisa mere,” ujar Kepala Desa Cimarias, Mamat Rohimat pada SUMEDANG ONLINE. Sabtu, 18 April 2020.

Baca Juga  Atap Bangunan Gedung Serba Guna Geo Theater Rancakalong Ambruk

Padahal sebut Rohimat, bantuana sebanyak 553 itu murni yang menerima di desanya diluar penerima bantuan PKH dan BPNT yang rutin diberikan. Sementara untuk Bantuan Misbar ini hanya selama tiga bulan, namun tetap sepertinya ada kuota. Bahkan, jika pun pihaknya memasukan nilai Dana Desa sebesar 30 persen untuk Misbar, tetap saja jumlah angka 553 masih ada yang belum tercover.

“Kita punya dana cadangan dari Dana Desa, 30 persen, bisa dialokasikan untuk BLT. Saya sudah hitung-hitungan, itu tetap tidak akan cukup. Karena pegangannya yang riil 553, betul-betul terdampak Covid-19. Sedangkan kalau dihitung, saya dapat dari Banprov 245 ditambahan 112 misalnya itu masih jomblang, tidak akan tercover,” imbuhnya.

Baca Juga  Ada Kabar Sore Ini KPK ke Sumedang, Wartawan Mulai Nongkrong di Kantor PUPR

”Kecuali dari Kabupaten masih ada. Ini kan kabupatan belum ngomong-ngomong tentang bantuan sembako ke desa-desa, saya harapkan Pak Bupati turun sebagai penyelamat kesenjangan sosial di desa. Saya harap bantuan dari kabupaten, yang belumnya, bisa dicover. Karena walau bagaimana pun pusat sudah membantu, provinsi sudah, desa sudah 30 persennya. Insyaallah bupati kita bijak menyiapkan anggaran untuk sembako ke tiap-tiap desa. Bisa mengatasi masalah yang ada di tiap-tiap desa,” harapnya. *IWAN RAHMAT*

Sumber Berita: SUMEDANG ONLINE

Share :

Baca Juga

SUMEDANG

Diduga Realisasi BPNT Menyimpang, Diselidiki Polisi

SUMEDANG

DON : KISRUH JATIGEDE URUSAN SEKDA

Nasional

Menteri PANRB Ingatkan Aparatur Negara, Besok Masuk Kerja

Pilihan Redaksi

Dapat Tambahan Dukungan, Dony-Erwan Optimistis Menang
Sebanyak 360 paket sembilan bahan pokok (Sembako) dibagikan Badan Kerjasama Antar Desa Unit Pengelola Dana Bergulir (UPDB) Kecamatan Darmaraja. Selasa, 12 Mei 2020.

Pilihan Redaksi

UPDB Darmaraja Bagikan 360 Paket Sembako
Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengunjungi Odading Mang Oleh sekaligus bertemu Ade Londok, di Jalan Baranang Siang, Kosambi, Kota Bandung, Rabu (16/9/20).

Pilihan Redaksi

Viral, Makan Odading Mang Oleh Serasa Jadi Iron Man

SUMEDANG

Harjad Tagana ke-14 Gelar Baksos di Cimanintin

Pilihan Redaksi

Hadapi Pilpres 2019, Ormas PP Memilih Netral