SUMEDANG

Program Sekoper Cinta, Bupati Sumedang: Memberdayakan Peran Perempuan Entaskan Kemiskinan

Penulis: Redaksi | Editor: Redaksi
Di hari kedua, Rabu (23/2), Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir turut memberikan arahan dalam kegiatan yang diinisiasi oleh Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKB P3A) tersebut.
Di hari kedua, Rabu (23/2), Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir turut memberikan arahan dalam kegiatan yang diinisiasi oleh Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKB P3A) tersebut. | FOTO: Di hari kedua, Rabu (23/2), Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir turut memberikan arahan dalam kegiatan yang diinisiasi oleh Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKB P3A) tersebut.

SUMEDANG ONLINE – Bupati Sumedang, H Dony Ahmad Munir menyebutkan Program Sekolah Perempuan Gapai Impian dan Cita-cita (Sekoper Cinta) merupakan salahsatu ikhtiar memberdayakan peran perempuan dalam pengentasan kemiskinan.

“Ini merupakan wujud nyata partisipasi perempuan di Kabupaten Sumedang dalam mengentaskan kemiskinan yang semuanya dimulai dari rumah,” ujar Bupati Sumedang, H Dony Ahmad Munir memberikan arahan dalam kegiatan yang diinisiasi oleh Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKB P3A) tersebut.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Program tersebut mengadopsi dari program Provinsi Jabar yang dikemas dan disesuaikan dengan kondisi Kabupaten Sumedang. Program Sekoper Cinta akan hadir di 270 desa dan 7 kelurahan se-Kabupaten Sumedang.

Baca Juga  20 September, Sebelum Dilantik Kepala Daerah Terpilih Jalan Kaki ke Gedung Merdeka

Sebagai bentuk persiapannya sebanyak 30 orang fasilitator Sekoper Cinta tingkat kecamatan mengikuti kegiatan refreshing dan pendalaman materi Sekoper Cinta selama dua hari, 22 – 23 Februari 2022, di Gedung Negara.

“Modul Sekoper Cinta yang berasal dari provinsi kita simplikasikan menjadi 9 modul, terdiri dari 5 modul dasar dan 4 modul tematik sehingga mudah diadaptasi dan direplikasi di 277desa dan kelurahan,” kata Bupati Sumedang, H Dony Ahmad Munir.

Sekoper Cinta diharapkan Bupati dapat menjadi salah satu inovasi dan solusi baru dalam meminimalkan permasalahan sosial yang dihadapi masyarakat.

Baca Juga  Riyanti Desiwati Jadi Ketua Pengadilan Negeri Sumedang

“Pola kolaboratif harus diterapkan oleh para fasilitator Sekoper Cinta untuk mensinergikan  berbagai program kegiatan yang berdampak kepada masyarakat,” katanya.

Kadis PPKB P3A Hj. Ani Gestapiani, menyampaikan, pada tahun 2022 seluruh desa dan kelurahan di Kabupaten Sumedang yang berjumlah 277 akan membentuk tim Sekoper Cinta.

“Hal ini tindak lanjut dari penobatan Kabupaten Sumedang sebagai “Best Practice” atau pelaksana terbaik program Sekoper Cinta di Provinsi Jawa Barat pada akhir tahun 2021 lalu,” ujarnya.

Baca Juga  Pembangunan TPS 3R, Kades Citali: Warga Sempat Menolak Karena Disangka TPA

Ditambahkan Ani, tujuan dari program tersebut ialah untuk meningkatkan peran perempuan dalam kemandirian dan menolong diri sendiri serta keluarga, terutama di bidang ekonomi.

“Kegiatan ini dapat memberikan kesempatan kepada perempuan untuk agar berkontribusi kepada keluarga dan lingkungannya,” ungkapnya.

Ani juga berharap dengan dukungan fasilitator Sekoper Cinta, Tahun 2022 angka kemiskinan dan angka stunting di Kabupaten Sumedang bisa menurun.

“Para fasilitator ini diharapkan mampu memberikan warna untuk penurunan angka stunting dan angka kemiskinan dalam wadah perempuan bernama Sekoper Cinta untuk bertukar pengetahuan dan pengalaman,” ujarnya. ***

Tinggalkan Balasan